Belahanmu Mengusikku

“Apa yang seharusnya engkau tulis adalah apa yang paling dan selalu mengusik hatimu. Apa yang selalu bikin hatimu galau, resah, dan selalu ingin mengungkapkannya kepada orang lain.”

Berangkat dari prinsip dan motivasi itulah tulisan saya di blog lahir ke publik.

Nah, kali ini saya coba membuat sesuatu yang berbeda. Tak nak banyak cakap kali ini. Saya ingin bukan hanya saya saja yang bisa menulis panjang di blog ini. Ingin rasanya merangsang teman-teman lain untuk bisa keranjingan menulis. Caranya? Saya ingin teman-teman memberi komentar, apapun, tentang gambar yang akan saya posting berikut ini. Ini dia…………………….

Oh ya. Sebelumnya saya ingin sampaikan, saya tidak ingin dicap menulis hal yang kurang elok. Tapi lagi-lagi ini berangkat dari apa yang mengusik hati saya. Teman-teman juga harus open-minded dan jangan skeptis. Kita diskusi, ndak pake golok, ga pake tusuk-tusukan.

 Jumat lalu, 21 Oct 2011, saya shalat Jumat di Masjid Raudhatul Jannah di RCTI. Ketika hendak duduk di satu shaf tertentu, mata saya dikagetkan dengan sebuah pemandangan yang cukup mengganggu. Ada seorang bapak duduk tepat di depan saya dan dia baru selesai shalat sunnah sebelum Jumatan. Ketika dia duduk, maka gambar inilah yang saya lihat….

Belahanmu Mengusik (Konsentrasiku)

Menurut saya, fenomena seperti ini sangat sering saya temui. Ya ndak Cuma bapak-bapak, tapi juga banyak anak muda. Kebanyakan ada juga yang pakai celana boxer yang melorot ampe titik paling “berbahaya”. Saya tidak tahu, apa motivasi mereka menggunakan celana yang super ketat. Apakah disengaja atau tidak disengaja. Apakah memang pemilihan celananya yang kurang pas, atau bagaimana. Sehingga, saya sedikit mau muntah karena jujur saja, jijik melihat fenomena ini terus-menerus: melihat belahan pantat laki-laki, sesaat sebelum atau sesudah shalat di masjid!

Oke, sekarang saya akan memancing teman-teman untuk berkomentar, belajar mengungkapkan apa yang ada di pikiran teman-teman, dengan pertanyaan pancingan. Bagi pemberi komentar terbaik, menarik,unik, dan bermanfaat, akan saya beri hadiah sebuah DVD Super Duper Original langsung dari Walt Disney: Beverly Hills Chihuahua –The Greatest Chihuahua Movie of All Time— (masih disegel lho).

DVD Super Duper Original langsung dari Walt Disney (Masih Segel)

Mengapa laki-laki “doyan” memperlihatkan belahan pantatnya? Sengaja atau tidak? Ketika bertemu dengan orang seperti itu, apa yang Anda lakukan? Apa yang Anda rasakan ketika melihat fenomena seperti itu? Bagaimana sebaiknya sikap dan tindakan kita ketika bertemu fenomena seperti itu? Cukup segitu pertanyaan pancingan saya berikan. Jika teman-teman ingin mengembangkannya lebih jauh, silahkan saja. Bagi pemberi komentar terbaik, otomatis akan mendapatkan hadiah DVD Super Original, langsung dari distributor filmnya. Mudah-mudahan postingan kali ini bermanfaat. Ditunggu komentar teman-teman!

Follow me on twitter tuk dapatkan info tulisan terbaru: @pukul5pagi

www.umarat.wordpress.com

50 responses to this post.

  1. Begini, Ad… Jangan salah persepsi dulu doooonk. Kalo gw sih meliatnya dari sisi yang lain. Ada beberapa orang yang pake celananya nggak di pinggang, tapi di panggul atau pinggul. Nah, bagi mereka yang memiliki perut agak gendut (baca: buncit), kebanyakan mereka pake celananya itu nyangkut di pinggul, bukan di perut. Karena e karenaaaaa… kalo di perut, mereka harus punya ukuran celana yang besar. Makanya, mereka pake celana di pinggul. Kalo orang yang kurus atau cenderung tidak buncit, memang rata2 pake celananya di perut.

    Nah, mungkin orang yang kamu bidik itu, perutnya mbuncit, jadi pake celana di pinggul, which is, kalo pake celana di pinggul, ya memang suka jadi nyorot si belahan jiwa…

    Coba liat perempuan2 yang suka pake hipster, mereka kalo duduk, pasti belahan jiwanya keliatan degh… Nah, kalo yang hipster itu kamu suka nggak, Ad?

    Reply

    • Mbak Mona, terima kasih atas perspektifnya yang berbeda. Terutama tentang pemakaian celana atas dan bawah pinggul. One step closer dapetin DVD Super Duper Original ya. Hehehe. Oia, Kalau masalah pertanyaan terakhir mbak Mona, wah…dijawab pas ketemuan aja ya.🙂

      Reply

  2. kak, ini pengurus mesjid kali… itu dia lagi mau minta sumbangan mesjid.. karena kotaknya ketinggalan, dia jadi bertanggung jawab dengan cara menjadikan pantatnya menggantikan kotak amal mesjid.. btw udah dimasukin kah duit amal mesjidnya? hehehehe

    Reply

  3. Posted by ikhwanabd on October 25, 2011 at 10:12 AM

    kalau sengaja : karena utk ngisis
    ga sengaja : karena obesitas. klo orang kurus kan msti masih dapet ukuran celana yg ssuai

    klo ngeliat hal ini,
    respon pertama : konsentrasi terganggu –> hoekk
    ke-dua : (jika ingat) beristighfar

    Reply

  4. Posted by andien garindia on October 25, 2011 at 10:22 AM

    hehehe setuju kak, emang mengusik ketenangan😛 …dulu pernah pas di kelas jaman kuliah d bdg, lg serius2nya dengerin penjelasan dosen n mau mencatat tiba2 kaget pas depan mata ada “belahan jiwa”…punya cowok lg..pas ku tegur dia cm cengengesan doank..trus kata temen sebelahku, biasa kok itu style anak jaman skrng..
    heee??? g da pilihan yg lebih oke tu stylenya?? :p

    kalo karena berat badan n buncit kyk komen diatas, mungkin belahan itu muncul tidak sengaja :D… tapi alangkah baiknya kalo diantisipasi sebelumnya spy g smpe melorot gt… hehehe, itu juga kan aurat…buat cewek n cowok

    Reply

  5. Dulu aku pake celana di pinggang, jadi aman, ukurannyapun banyak di toko baju, 27, tapi sekarang, kalo mau cari celana di pinggang harus cari yang ukuran 34. akhirnya mau tak mau harus cari yang di di panggul. ada juga yang pake karet, tapi gak nyaman pakenya. tapi untungnya baju yang aku pake agak panjang dan selalu dimasukkan ke celana.

    Jadi kalo aku biasanya waktu jumatan ngeliat yang seperti itu aku colek aja orangnya, trus bilang, mas keliatan pantatnya, takut gak sah sholatnya…

    Reply

  6. Kalau menurut saya itu bukan fenomena style atau obesitas tapi lebih karena perasaan malu.

    Saya kebetulan beberapa hari yang lalu, kaya mas, gak sengaja liat belahan pantat cwok pas sholat. Waktu itu oknumnya lagi sujud dan saya yang berada di belakang kirinya terpaksa melihat. Orangnya cuek aja dan nglanjutin sholat.

    Orang yang mas umarat potret itu sebenernya tahu kalau pantatnya keliatan, dia juga sebenernya risih tapi dia malu mau mbenerin celana. Shof udah penuh, khotib udah khotbah dan mau benerin di tempat gak mungkin. Posisi serba salah ini akhirnya memaksa oknum untuk pasrah, aurat maupun persepsi orang udah diabaikan. Lebih baik pura pura gak tahu dari pada keliatan salah.

    Saya juga punya pengalaman celana melorot di masjid dan untungnya saya pake daleman yang panjang (maaf nih vulgar). Gara gara lupa ngencengin sabuk dan celana agak kedodoran, mau gimana lagi, semakin sujud semakin turun. Waktu itu udah gabisa apa apa lagi dan pasrah. Nah yang celana melorot walaupun gak sampai pantat terbuka aja malu mau benerin, apalagi yang kaya oknum di atas?

    Jadi kalau liat orang gini sebaiknya
    1. Kalau sebaya atau lebih muda diingetin, tapi jangan diketawain
    2. Kalau lebih tua minta tolong orang sebelah buat ngingetin

    Reply

    • Berarti fenomena ini umum terjadi ya. Sering dilihat, di masjid manapun. Bagus juga kalau ada gerakan tutupi belahan jiwamu. Hehehe. Kasihan kan sholat dah susah2, ga sah karena aurat nyablak. Oke. Makasih dah mampir ya.

      Reply

  7. Posted by zizi on October 25, 2011 at 5:38 PM

    aku juga pernah liat pemandangan seperti itu ka, biasanya yg sering keliatan ‘belahan’ kayak gitu tuh orang yg kelebihan berat badan. waktu itu serba salah sih sebenernya. kalo mau ditegur juga ga enakan, soalnya akunya cewe. mungkin kalo sesama cowo ga masalah, bisa sekalian sambil bercanda ngasih taunya.

    aku pikir juga dia ga sengaja kok memperlihatkan pemandangan itu. mungkin dianya juga ga mau kalo sampai kelihatan, tapi apa daya porsi badan tidak sesuai dengan ukuran celana. soalnya kadang kita suka memaksakan memakai baju yg kurang nyaman dalam kondisi tertentu. misalnya seperti teman aku tadi, mungkin dia ga ada celana bahan lain yg lebih nyaman untuk dia pakai karena terdesak tuntutan peraturan ospek.

    jadi menurut aku sebenarnya hal-hal kecil dalam berpakaian itu perlu menjadi perhatian lebih, karena bukan cuma diri sendiri yg akan merasakan kenyamanannya, tapi juga kenyamanan orang lain saat melihatnya. apalagi kasus dalam foto itu. secaraaa orang itu mau beribadah, mau menghadap Allah, dan ketemu jamaah lain pula.

    setelah melihat kasus seperti itu, selain menegur orangnya bisa juga dijadikan pelajaran buat diri sendiri, jangan sampai seperti itu. kalo memang ga sengaja atau ga sadar, begitu sadar langsung coba ditutupi. kalo kepepet juga usahakan ada persiapan untuk menutupi. kan jadinya kita dan orang lain akan merasa lebih nyaman~

    Reply

    • Benar. Harus awas pada diri sendiri juga. Jangan sampai jadi pelaku peristiwa “belahan jiwa”. Pandai memilih pakaian yang tepat. Hati-hati melangkah…(dah kayak transjakarta ya)

      Reply

  8. Wah, nekat banget tuh orang. Pake bikin ‘pameran’ di masjid. Untung aja gak ada malaikat yang iseng. Ato jama’ah yang iseng. Kalo aku sih, cepet2 aku ingetin, Bang. Demi kebaikan si bapak itu sendiri. Daripada tar malah terjadi hal2 yang tidak diinginkan pada ‘itunya’ si bapak.🙂

    Reply

  9. sebaiknya jangan suudzan dulu
    bisa saja ini diluar kesengajaan orang itu……..
    tapi memang banyak didapati pada zaman modern ini orang yang memakai celana dibawah pingang, sehingga saat duduk akan terlihat belahan pantat yang sangat “mengusik itu”

    Reply

  10. asalamualaikum… numpang cas cis cus… menggoda nih tulisannya, O,O#! loh

    Fenomena seperti di atas yang ditulis Bang Adlil ini memang tak jarang saya temui. Tetapi bukan juga sering… Kalau teman-teman ada yang bilang itu cara bercelana di pinggul, atau apalah itu gak salah kok. Memang banyak anak-anak muda yang ber-style seperti itu. Trendsetternya si Pasha Ungu kalau gak salah.

    Kembali ke topik. Kalau menurut saya, kejadian seperti itu biasanya terjadi pada orang gemuk dengan celana pas-pasan… dan atasan yang pas juga. jadi kalau angkat tangan atau jongkok langsung deh terbuka gate-nya… Hihi… ^_____^

    sekali lagi, ini bukan style dan kemauan mereka biasanya.

    kalau orang kurus dan stylenya udah kayak Pasha Purple baru deh… indikasi kalau itu emang style-nya dia…

    Gitu kali Bang… sekian laporan dari @febrynands
    laporan berikutnya akan hadir di topik mendatang.

    Reply

  11. agak geli ya mas liat fotonya, mending gitu ya kalo putih :p terkadang kita emang melihat apa yang ngga mau kita liat, mendengar apa yang kita ngga pengen kita dengar dan ngerasain apa yang emang ngga pengen kita rasain, kayak yg mas aat alamin, mungkin mas juga ngga pengen banget ngeliatnya, tapi mungkin ada sebab lain kenapa orang itu bisa sebegitu melorotnya celana nya, apa karena ngikutin anak-anak jaman sekarang atau emang ngga ada celana lagi buat dipake🙂 keep writting !!

    Reply

    • Sebenarnya itu foto yang paling “aman”. Lebih ga aman lagi pas dia shalat sunnah. Melakukan gerakan-gerakan tertentu sehingga sudut pandangnya makin terlihat jelas “belahan jiwanya”. Mau negur ga enak, ga ditegur, risih. Jadi serba salah. Apa bilang begini aja ya. “Pak, ada lalat masuk barusan ke celana bagian belakangnya. Soalnya terbuka lebar….” hahahhahaha

      Reply

    • hahaha putih juga ga ada mending-mendingnya sama sekali kok. emang kodratnya ga bagus diliat kali ya makanya mesti ditutupin :p

      Reply

  12. waktu itu ada temen, perempuan, kerudungan, lagi duduk-duduk di selasar eh kelihatan. padahal sama sekali nggak obesitas kok. kurus beut malah. saya ama temen yang berdua doang ngeliatnya jadi panik. emang bingung sih. tempat duduk saya kejauhan, sementara si temen yang duduknya lebih dekat segen ngingetinnya karena nggak kenal-kenal banget. pas lagi ada orang mau lewat selasar baru deh kelabakan buat nutupin itu temen. setidaknya biar si orang lewat nggak turut jadi saksi deh ^^
    nggak lama, dia berubah posisi duduk dan alhamdulillah belahannya nggak kelihatan lagi. yey! nggak solutif sih ya kalau cuma ngubah gaya duduk doang. mestinya memang ganti baju dan celana. kalo ada yang ngeles celana ukuran besar cuma bisa dipake di pinggul kan ada tukang jahit.
    saya jadi bertanya-tanya. emang ada yang sengaja ngeliatin belahan pantatnya, gitu? mereka ga tau kalo belahan pantat nggak enak diliat atau gimana? hmm, kayaknya niat awalnya bukan pengin tampil sexy dengan si belahan deh. geli bangeeet!

    Reply

  13. umpannya kena!
    pancingan ditarik!
    saya kasi komen deh….

    pengalaman yang menakutkan (kalau saya yang mengalami)
    tapi sepertinya pernah juga melihat celana melorot, hanya saja masih pakai boxer ber-karet di panggul. jadi gak sampai terlihat ‘belahan’nya.
    sebenarnya ini fenomena jaman sekarang, dan bukan juga disebabkan karena trend, obesitas, atau apapun alasannya.
    bagi saya itu hanya masalah ‘kepribadian’ ; sadar diri atau tidak, disiplin atau tidak, mau rapi atau tidak.
    karena agama sudah mengajarkan, bepakaianlah kamu yang bersih, rapi, dan sopan. apa lagi ketika kamu mau menghadap Tuhanmu, yang menguasai atas hidupmu dan setiap nano sel mu.
    bersyukurnya kalau perempuan masih diwajibkan pakai mukena (menutup aurat secara sempurna, tanpa kecuali!) kalau shalat, kalau tidak ya tidak sah shalat-nya.
    kalau laki-laki? adalah bagaimana dia sadar diri, busana apa yang sedang dikenakannya. kalau menemui klien atau bos, atau presiden saja pakai baju yang paling baik dan keren, kenapa menghadap Tuhan malah pakai pakaian sekenanya?
    sekali lagi, itu masalah kepribadian.
    atau bisa dimisalkan, kalau ‘lebaran’ diantara banyak kita pasti pengen pakai baju yang rapi dan bagus, dan keren, dan dipuji semua orang… masa shalat 5 waktu malah berantakan?
    saya akan tidak peduli itu sengaja atau tidak, tapi kalau ada yang masuk masjid dengan kostum se-kena-nya saja, dan selama masih dalam jangkauan saya, saya akan ingatkan mereka dengan sebaik-baiknya tutur kata yang saya punya.
    jadi?
    sudah di-ingatkan si jamaah masjid-nya, kak?

    mau cerita yang lain tentang hal serupa?
    http://ephywords.multiply.com/journal/item/125/Cerpen_3_Hot_pants_Dinda

    makasih kesempatan nya untuk berkomentar.🙂
    salam.

    Reply

  14. Posted by Ana Aulia on October 27, 2011 at 11:30 AM

    Mas aad.. Byasanya bapak2 gendut mah klo pake celana dipinggul biar lingkaran pinggang celananya ga kegedean. Zaman skrg ga cm cwo, cwe jg byk! Pake clana skiny yg dipinggul itu yaa emg lg model siy tp kan bs dsiasati pk kaos dlm dmasukin atw pake baju yg panjang jd belahan jiwanya ga kliatan. Trus klo liat cwe atw cwo yg kliatan blahan jiwa rasanya pengen masukin puntung rokok. Sayangnya aku ga bs bgtu. Cari masalah! Yaa jgn dliatin aja.. Klo mas aad liat cwe yg bgtu gmn? Doyan :p

    Reply

  15. ckckckckck gak hanya perempuan ternyata, laki doyan keliatan belahannya. gaul kata orang. jijay saya liat

    Reply

  16. Posted by Ana Aulia on October 27, 2011 at 10:57 PM

    Iii beneran! Klo mas aad liat cwe kyk gt apa yg dlakukan mas aad?? Just let me know.
    Ga cm itu, Paha zaman skrg jg udh murah. Gampang dliat dmn2. Grateesss…!!

    Reply

  17. Posted by qurrata 'ayun on November 2, 2011 at 10:35 AM

    Ikut komen ya,,, brg kali dpt hadiah…

    Mengapa laki-laki “doyan” memperlihatkan belahan pantatnya?
    jwb: klo pertanyaan ke-1 ini “doyan” / tidak tntunya laki2 yg tau, tp wanita jg tdk sedikit yg menganut style itu. Sepertinya ini fenomena narsisme yg kelewatan. Maksud’y, penganut style tsb mungkin merasa puas dgn mperlihatkan “belahan jiwa’y” dan kurang merasa puas jika hanya memperlihatkan bagian tubuh yg selayak’y nampak.

    Sengaja atau tidak?
    jwb: biasanya, klo narsis itu sengaja ya,,, ada ga sih narsis yg tdk disengaja?. Mungkin,bisa dikatakan TIDAK SENGAJA apabila individu yg memperlihatkan bagian tubuh yg tdk sewajar’y dinampakkan itu memiliki status mental tertentu =)).

    Ketika bertemu dengan orang seperti itu, apa yang Anda lakukan?
    jwb: klo diluar (selain masjid) : astagfirullah yah,,,sesuatu bangets,,,,,
    klo di masjid rupanya perlu diingatkan saudara2 qt itu, sy pernah baca tulisan di masjid yg mengingatkan ” hormati rumah Allah dan berpakaianlah dengan pakaian muslim atau muslimah”. Jadi bukan hanya sekedar “batas suci” saja. kalimat “matikan handphone” didalam masjid pun skrg sdh mjd hal biasa kan?. smoga bisa jd solusi,,,

    Reply

  18. Saya beberapa kali mengalami kejadian seperti ini. Kalau saya sempat biasanya saya tegur dan saya ingatkan. Tentunya dengan cara-cara yang baik. Karena sesungguhnya bagian tersebut adalah aurat yang harus ditutupi apalagi saat shalat. Insya Allah mereka bisa menerimanya

    Reply

    • Sip. Terima kasih sudah mampir dimari. Jika berkenan, baca juga tulisan saya yang lainnya. Insya Allah bermanfaat. Salam kenal

      Reply

  19. Tadinya ketika baca judul “Belahanmu mengusikku”, I thought it might have something to do with relationship affair/ selingkuhan. Mungkin terdengar aneh kok kenapa bisa sampe kesitu ya mikirnya. Anggap saja mungkin saya terlalu banyak berimajinasi🙂. Tapi ketika lihat foto yang gak seksi itu terpampang disini saya langsung tertawa (ternyata “belahan” itu toh!)
    Anyway, mas Aad (begitu dipanggilnya yah? Maaf bukan mau SKSD, tapi supaya lebih pas saja) setelah baca post’an ini, jujur saja saya sering sekali melihat fenomena seperti ini di kalangan anak muda jaman sekarang. Walaupun saya juga masih muda (bukan pamer) tapi hal ini bener2 membuat saya eneg, malu dan jijik ngeliatnya. Kalau melihat komen dari kebanyakan pembaca disini mereka paling sering melihat belahan jiwa laki2, tapi sejauh ini yang paling sering saya temui adalah perempuan. Sebagai perempuan, saya terkadang merasa malu karna kebanyakan dari mereka memakai celana di pinggul/ hipster pants yang cukup rendah jadi ketika mereka duduk belahannya sangat jelas terlihat. Mungkin untuk kaum pria suasana ini bisa sangat menghibur apalagi kalau ceweknya kece (betul gak mas?) tapi jujur ya kesannya sangat murahan. Nah, kalau untuk pria saya juga sering lihat yang kaya gini, bahkan sampai celana dalamnya (boxer) pun bener2 keliatan 50% dari belakang. Anehnya yang pake celana tidak memiliki badan yang overweight/ rata2 kurus dan average. Jadi kalau begitu alasannya bukan pada badan/ perutnya yang besar jika sisi belakang celana terlihat menurun. Tapi lebih pada clothing style/ gaya berpakaian mereka. Fashion memakai celana seperti ini pada pria disebut “sagging” yang memang dirancang dan bertujuan untuk menunjukkan underwear mereka. Sedangkan pada wanita disebut “low-rise” dimana celana dibuat 5-8cm dibawah pusar dan bahkan ada yang sampai 12cm, didesain/ bertujuan untuk menunjukkan g-string mereka. Sagging dan low-rise fashion sama-sama menjadi tren pada tahun 90’an di AS. Awalnya sagging diadaptasi dari sistem keamanan penjara di Amerika yang tidak memperbolehkan tahanannya memakai ikat pinggang/ belt. Belt tidak diperbolehkan di dalam penjara karena sering dijadikan senjata untuk membunuh dan cara untuk bunuh diri. Namun kemudian dijadikan sebagai simbol kebebasan. Setelah itu sagging dipopulerkan oleh para penyanyi hip-hop di Amerika pada tahun 90’an. Karna budaya musik barat di Indonesia sudah semakin kental juga dipandang keren di mata masyarakat terutama anak muda, dan dengan banyaknya videoklip2 musik barat yang beredar di TV dan Internet, mulai dari pop, rock, hophop, metal, dll, memicu masyarakat banyak untuk mengubah gaya berpakaian mereka. Hampir semua gaya berpakaian grup band dan artis Amerika membawa pengaruh yang kuat bagi fashion style anak muda Indonesia saat ini termasuk sagging dan low-rise. Untuk mereka yang sering me”mamer”kan belahan jiwanya, saya rasa jangan langsung asal menjiplak budaya barat sana. Perubahan dan adaptasi itu memang harus ada tapi harus dilihat dan diukur dulu di diri sendiri dan di budaya Timur kita.

    Ps: Maaf mas kalo kepanjangan, saya jadi serasa nulis artikel baru. Hehe.
    Mudah2an ini bisa menjadi informasi yang baik buat semua pembaca. Thanks for the space!

    Reply

    • Wah, saya malah dapat informasi baru nih. Thanks ya for sharing. Jgn lupa mampir terus di blogku, dan share link blogku umarat.wordpress.com ke rekan-rekan kolegamu. Salam akrab!

      Reply

  20. Posted by Bang Uddin on September 7, 2014 at 12:00 AM

    Ijin mantau ya gan… thx

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

childhoodoptimizer

"Optimalkan masa kecil anak, agar hidupnya selamat, kelak!"

One's Blog

Ucapan berhamburan - Tulisan akan bertahan

Azizah SL

Membumikan Kata, Melangitkan Cerita

Ollie dan Dunianya

"I read, I travel, and I become"

penjelajahmimpi

Terus menjelajahi mimpi, karena semua berawal dari sini

Chae's Blog

Life begins at the end of your comfort zone

Muhammad Jhovy Rahadyan

Be The Best Of Ourself

Ardisaz

Talk about Tech, Startup, Gadget, Travel, and My Daily Life

Kiki Barkiah

Ummi diary

Zaky Amirullah

Merapikan Serpihan Hikmah

Fitri Ariyanti's Blog

Mengolah Rasa, Menebar Makna

DIENG PLATEAU

PARADISE OF CENTRAL JAVA

Pusat Refill Toner

Refill Toner Di Tempat

Febri Photography

Kadang keindahan diawali oleh kegilaan

dinysullivan92

This Is My Life

Tentang Hidup

Hidup sekali, Hiduplah yang berarti..

Seorang Pemuda Pendamba Ridho Ilahi

Pecinta Dzikir dalam Alunan Fikir

SilentManifest

Don't Trust Me. I'm not a Writer

Seni Hidup

=Ketidaksempurnaan Itu Cantik=

Stev_vannie's blog

Apalah Arti Sebuah Kata

literasi . seni . lestari

untaian patahan kata bertaut menjadi narasi beresensi

direizz

Just another WordPress.com site

Komunitas Ngéjah

Desa Sukawangi - Kec Singajaya - Kab Garut

NANDA PRINTING DAN PERCETAKAN RAWAMANGUN – JAKARTA

Percetakan, Foto Copy, Penjilidan, Pengetikan, Design Grafhis, Print dan Komputer

sihaik

This WordPress.com site is the bee's knees

Azinuddinikrh's Blog

barangkali kau benar, hanya malaikat dan gemericik air lah yang dapat membawaku pergi berlalu

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Blog Ayunda Damai

Bermain, Belajar dan Bercerita

Kicau Kaki

Melangkah, memotret, menulis

serbaserbitoyota

information & news

Scientia Afifah

bacalah, dan bertumbuhlah!

Yanto Musthofa

In this very short journey home, I dare not to dream of making a difference. The world is going to have a marker that I've ever been growing in it, ... that's all I have to dream of.

nimadesriandani

Balanced life, a journey for happiness site

Rindrianie's Blog

Just being me

Martina Nofra Panai

InsyaAllah 2017

SanWa Journeys

by Sandrine Tungka

rizasaputra

tempat kuring ngacapruk

Moh Darodjat

Muhammadiyah Gerakanku

Ruli Blogger

Wordpress.com

Life Journey

Catatan Perjalanan Kehidupan

JaTiara

A Diary To Share And Review My Random Memories

CCTV, AC, GPS, PABX, Brankas, Pemadam Api, JAMBI

Safety Spesialis, Bengkel Mobil, Material Bangunan, Jambi 0741-7350248, 085216881144

Imaji Tiada Batas!

Hidup sederhana, berkarya luar biasa.

Ridwanologi

Ruang Pandang Ridwan Aji Budi Prasetyo

D L A`s Stories

Mylife, Mydeath are all for Allah SWT.

unspoken mind

if you can't tell, just write

%d bloggers like this: