Buku Pemantik Kecerdasan Jamak

Tidak ada sekolah khusus untuk jadi orangtua.

Kalimat singkat Elly Risman –seorang psikolog anak–dalam sebuah seminar parenting di Depok beberapa waktu lalu, masih terngiang-ngiang di kepala saya hingga kini. Saya ikut seminar itu dalam rangka persiapan menyambut putri pertama saya.

Dari seminar itu saya menyimpulkan bahwa banyak orangtua yang tak siap mendidik anaknya. Saking tak siapnya, orangtua kerap melarang, marah-marah, dan lebih parah lagi, memaksakan kehendaknya kepada anak.

Sering kita dengar kalimat negatif dan tak jarang berbalut kebohongan: “Jangan manjat pohon sayang, nanti jatuh..” atau “Cepat mandi, kalau ndak mau, nanti didatangi hantu..”, atau “Cepat makan nak. Kalau ga nanti ditangkap polisi.”

Segala ucapan negatif itu akan diserap oleh anak ke dalam alam bawah sadarnya. Dampaknya? Ia bisa jadi penakut (takut hantu-polisi), takut salah, takut mencoba, tak berani ambil risiko, merasa inferior, minder, selalu bimbang dan ragu, serta nyaris tanpa kreativitas dan minus inisiatif. Itulah cara-cara “mendidik” konvensional yang akan berdampak buruk terhadap anak ketika ia sudah dewasa kelak.

Cara-cara “mendidik” anak secara konvensional itu sudah lama ditinggalkan para pendidik modern. Sekarang, pendidik modern sepakat untuk menghindari penggunaan “3M”: Melarang, Menyuruh, Marah/Menghukum. Metode ini dapat mengoptimalkan segala potensi yang terpendam dari seorang anak.

Nah, perihal cara mendidik anak secara modern, saya dapatkan di dalam sebuah buku baru berjudul Pendidikan Karakter dengan Metode Sentra karya Yudhistira & Siska Y. Massardi.

Siapakah Yudhistira Massardi? Ah, pasti Anda tahulah. Itu lho penulis novel ternama Arjuna Mencari Cinta (1977 & 1980). Ia pernah bekerja di Tempo, Gatra, Indosiar, Majalah Nebula/ESQ Magazine, dan kini concern pada Majalah Media Panduan Sentra. Di kancah nasional, ia dikenal sebagai penulis dan sastrawan.

Sepuluh Hal Penting & Disukai!

Pertama, buku ini menceritakan bagaimana sejarah dan dinamika perjuangan keluarga kelas menengah yang peduli pada lingkungan sekitarnya. Semua keluarga bisa meniru mereka. Pasangan suami-istri Yudhistira & Siska Y. Massardi mulai membuka TK Batutis (baca tulis gratis) Al-Ilmi di garasi rumahnya sejak 2005 untuk kaum dhuafa di sekitar rumah mereka.

Itu diawali oleh rasa prihatin Siska melihat banyak anak kecil hanya main-main di sekitar rumahnya. Ketika ditanya kenapa tidak sekolah, jawabnya karena tak ada biaya. Rasa prihatin dan peduli Siska dilanjutkan pada usulan kepada suaminya. Siska bertekad membuka sebuah sekolah di garasi rumah mereka. Melihat banyaknya anak yang mendaftar, tetangga depan rumah pun memberikan dukungan dengan meminjamkan terasnya untuk dipakai kegiatan belajar-mengajar siswa Batutis Al-Ilmi.

Dari garasi, Sekolah TK Batutis Al-Ilmi berkembang pesat dengan segala halang-rintang yang berhasil dilewati Yudhis dan Siska.

Pelan tapi pasti, Sekolah Batutis Al-Ilmi makin dilirik banyak orang. Peserta yang daftar membludak sampai harus rela dieliminasi karena keterbatasan kuota. Para dermawan datang tanpa diundang. Sekolah Batutis pun mendapatkan sewa gratis lahan yang cukup luas, dan di atasnya dibuatlah bangunan semi-permanen berlantai dua yang dananya didapatkan Yudhis dari hasil penjualan lukisan karyanya.

Tak berhenti di sana, tahun 2012 Sekolah Batutis yang sudah bertambah meliputi siswa SD, akhirnya mendapatkan gedung permanen nan megah. Letaknya tak jauh dari garasi rumah.

Ketika membaca buku ini, Anda akan diperkenalkan konsep nekat yang sebenar-benarnya. Nekat? Ya. Yudhistira Massardi yang sudah kadung jatuh cinta pada dunia anak-anak, banting stir dari profesinya sebagai wartawan, berubah jadi pendidik anak usia dini.

Kedua, buku ini adalah paket lengkap. Ini adalah buku pertama di Indonesia yang merumuskan Metode Sentra dari A sampai Z, dari teori hingga realisasi, sampai detil-detil kurikulum pelaksanaannya.

Tidak berlebihan jika saya menyebut buku ini pantas jadi panduan lengkap bagi PAUD, Raudhatul Afthal, TK, dan SD di seluruh Indonesia. Tak terkecuali juga bagi orangtua di rumah yang ingin menjadi sahabat terdekat buat anaknya. Metode Sentra bisa jadi sarana pengikat jiwa antara orangtua dan anak.

Ada tiga tahapan dalam sajian buku Pendidikan Karakter dengan Metode Sentra. Bagian Pertama, bersisi wacana pengantar menuju paradigma Metode Sentra (Bab I, II, II, IV, V, VI). Bagian Kedua, berisi panduan penyelenggaraan Metode Sentra (Bab VII). Bagian Ketiga, menyajikan potret pengalaman Sekolah Batutis Al-Ilmi Bekasi dalam menerapkan Metode Sentra (Bab VIII, IX, X, dan XI), disertai sejumlah cerita dan referensi pelengkap (Bab XII, XIII, XIV, dan Bab XV).

Metode Sentra membangun “kecerdasan jamak” secara bersamaan dan berimbang: kecerdasan logika-matematika, bahasa, tubuh (kinestetik), ruang (spasial), kemandirian (intrapersonal), kepedulian sosial (interpersonal), musik. Nilai plusnya, Metode Sentra ala Batutis Al-Ilmi menambahkan elemen kecerdasan spiritual. Seluruh potensi kecerdasan itu dibangun melalui sentra-sentra (wahana) bermain yang meliputi tiga jenis main: main pembangunan, sensorimotor dan main peran. Tentu, proses belajar-mengajarnya dilakukan secara fun learning.

Ada enam sentra yang disediakan di Sekolah Batutis Al-Ilmi, agar anak-anak bisa bermain gembira dan mendapatkan banyak pilihan pekerjaan: Sentra Persiapan (membangun kemampuan keaksaraan/Calistung). Sentra Seni (membangun kreatifitas,  kerjasama, imajinasi, motorik halus dan kasar). Sentra Bahan Alam (membangun sensori motor, fisika sederhana, pemahaman akan batasan dan sebab-akibat). Sentra Balok (merangsang kemampuan konstruksi, prediksi, presisi, akurasi, geometri, matematika, keseimbangan). Sentra Imtaq (membangun pemahaman tentang proses ritual dan dasar-dasar keberagamaan). Sentra Main Peran Besar (membangun pemahaaman tentang aneka profesi, daya hidup, imajinasi, perencanaan, presentasi, kepemimpinan).

Bagaimana operasionalisasi dari sentra-sentra itu? Nah, semua dijelaskan secara detil di buku ini.

Kalau kita lihat dari sisi terminologi Benjamin S. Bloom tentang taksonomi pendidikan, ada tiga ranah yang perlu diperhatikan: kognitif, afektif, psikomotorik. Jika kita pakai ranah tersebut untuk menganalisis buku Pendidikan Karakter dengan Metode Sentra, maka beginilah pendapat saya:

Dari ranah kognitif, buku ini akan membongkar paradigma lama Anda tentang cara mendidik anak. Buku ini menawarkan alternatif terbaru dalam teknik mendidik anak, yaitu Metode Sentra. Optimalisasi Metode Sentra akan merangsang optimalisasi kecerdasan jamak pada anak Anda. Jangan ada lagi anggapan bahwa anak itu pintar hanya dari nilai rapornya. Spektrum Anda mengenai kecerdasan harus dibuka lebih luas lagi. Ada kecerdasan lain yang harus digarap dari anak Anda. Jika kecerdasan itu berhasil dikembangkan, anak Anda akan lebih cepat menggapai sukses sesuai passionnya. Kecerdasan jamak itu dibahas dan dielaborasi teknik eksekusinya secara detil di buku ini.

Dari ranah afektif, buku ini akan menggugah Anda lewat kisah-kisah spontan yang terjadi saat interaksi antara siswa-guru, siswa-siswa, dan perangkat sekolah lainnya. Tindakan-tindakan spontan yang datang dari hati, bisa Anda temukan di sini. Saya menyebutnya tindakan so sweet dari siswa. Yudhis dan Siska secara rendah hati menyebutnya sebagai endapan-endapan pengalaman.

Semua kejadian kecil namun penuh makna itu akan Anda temukan pada note kecil (highlight) yang menjelaskan bagaimana sikap berpikir kritis, selalu tuntas mengerjakan tugas, penyayang, peduli, rajin, jujur, dan lainnya, itu semua ada di dalam diri siswa.

Misalnya, di halaman 128 dituliskan seperti ini: “Desi dan Hasnah murid TK-B2 Sekolah Batutis Al-Ilmi Bekasi. Saat itu, mereka sedang membuat jurnal siang. Hasnah mengambil krayon dengan cara yang kurang baik, sehingga teman-temannya merasa kurang nyaman dibuatnya. Desi lalu mengingatkan Hasnah, dengan cara yang cukup baik. Namun mungkin saat itu Hasnah masih butuh waktu untuk bisa menerima saran dari Desi. Hasnah langsung melontarkan kata-kata yang kurang bermutu kepada Desi. Mendengar itu, Desi dengan sabar berkata kepada Hasnah sekaligus kepada guru: ‘Bu, meskipun Hasnah tidak sayang sama aku, aku tetap sayang sama Hasnah’.” Ah, indahnya! Andai semua anak dididik dengan kasih sayang yang spontan datang dari hatinya.

Dari sisi psikomotorik, mata Anda akan diajak bergerak atau “berolahraga.” Setelah baca buku ini, secara tidak sadar Anda akan terhipnotis untuk mencari cara bagaimana menerapkan atau mengeksekusi Metode Sentra di rumah Anda. Metode Sentra memberikan alternatif pendidikan dengan biaya yang tak mahal, namun kaya akan kreativitas.

Ketiga, gaya bahasa buku ini istimewa. “Sentuhan midas” Yudhistira Massardi sebagai wartawan senior, membuat buku ini enak dibaca. Bahasanya mengalir dan mudah dipahami semua kalangan. Yudhistira memilih secara ketat penulis di dalam proyek buku ini.

Keempat, di dalam buku ini diterangkan juga bagaimana guru menyusun dan menulis jurnal pengamatan dari guru terhadap murid sesuai Metode Sentra. Sesuatu yang akan sangat bermanfaat bagi guru konvensional, bagaimana seharusnya menilai dan mengamati anak didik, tanpa harus memberi label atau judgement kepada murid. Catatan pengamatan guru di Sekolah Batutis benar-benar berbeda dan menambah cakrawala pengetahuan para pembaca.

Kelima, buku ini cocok dibaca semua kalangan. Tak hanya guru yang layak baca buku ini. Malahan, saya menganjurkan tiap orang untuk membaca buku ini. Jika Anda guru, Anda dipastikan akan punya pandangan dan teknik baru dalam mendidik siswa. Kreativitas Anda akan diuji. Dalam Metode Sentra, justru yang sibuk dan musti update ilmu adalah sang guru. Murid adalah sentral. Guru mengikuti perkembangan dan bagaimana daya serap siswa.

Jika Anda seorang praktisi pendidikan, motivasi Anda akan berlipat dan bertekad untuk berbuat lebih hebat lagi dari yang dilakukan Yudhis dan Siska.

Jika Anda adalah wali murid, Anda bisa terpancing untuk tidak sepenuhnya menyerahkan tanggungjawab mendidik anak hanya pada institusi sekolah saja. Anda sangat bisa menerapkan Metode Sentra mulai dari meja makan.

Bagi orangtua yang anaknya sudah kecanduan pada permainan gadget, sangat dianjurkan untuk melahap buku ini supaya muncul ide melakukan permainan seru nan edukatif bersama anak.

Keenam, tingkat kenyamanan buku cukup baik. Buku ini kaya dengan foto-foto kegiatan, dan dikemas secara sempurna. Tebalnya 354 halaman. Cukup tebal dan membuat Anda puas mengobok-obok buku ini. Kertasnya yang Matt Paper/Full Colour akan memanjakan mata pembaca. Buku ini didesain secara kokoh dengan hard cover. Jadi, ia akan tahan lama untuk diturun-temurunkan ke generasi selanjutnya.

Ketujuh, kita bisa belajar sabar menghadapi anak-anak dari semua guru di Batutis Al-Ilmi. Guru di Batutis Al-Ilmi dilarang melakukan 3M (Melarang, Marah, Menyuruh). Guru-guru di Batutis Al-Ilmi juga mencurahkan isi hatinya di buku ini. Ini tak mudah lho. Menghindari 3M butuh cara pikir yang kreatif.

Sejatinya, ketika seorang anak belajar dengan Metode Sentra dalam mengembangkan kecerdasan jamaknya, maka sesungguhnya yang benar-benar belajar itu bukan hanya sang anak. Tapi, orangtua, pendidik, guru, itu juga dipaksa untuk turut andil belajar. Kita orangtua akan dipaksa untuk mencari cara-cara kreatif, menghidupkan simpul-simpul saraf kreatif, berpikir out of box, untuk mencari peluang belajar sambil bermain dengan biaya murah.

Buktinya? Saya ingat betul, Yudhis sempat kesulitan dalam hal pendanaan Sekolah Batutis Al-Ilmi. Yudhis putar otak mencari cara agar ada dana masuk, dan muridnya yang kurang mampu tetap bisa bersekolah, serta guru-guru tetap bisa dibayar gajinya. Akhirnya, mau tidak mau, ia harus cari cara. Ia pun mulai belajar melukis. Satu demi satu, lukisannya jadi. Padahal, sebelumnya ia sama sekali tidak bisa melukis. Sampai terkumpul 51 lukisan dan akhirnya lukisan itu dilelang untuk charity di sebuah acara. Lukisan-lukisan itu laku keras. Uang yang terkumpul sejumlah ratusan juta. Nah, kecerdasan jamak Yudhis benar-benar jadi hidup di saat harus mencari dana untuk Sekolah Batutis Al-Ilmi.

Kedelapan, buku ini tergolong “non-komersial.” Artinya, selain keuntungannya digunakan untuk operasional Batutis Al-Ilmi, buku ini juga tergolong tidak pelit. Meski harganya agak di atas rata-rata buku pendidikan, Yudhis dan Siska benar-benar membuka rahasia sukses mereka mendirikan, mengembangkan, dan membesarkan TK-SD Batutis Al-Ilmi. Jadi, dengan membeli buku ini, Anda seperti mengintip keseluruhan sistem yang sudah dibangun di Sekolah TK-SD Batutis Al-Ilmi. Pak Yudhis malah punya impian dalam sebuah sesi wawancara, ia ingin Metode Sentra yang diterapkan di Batutis bisa diadopsi di PAUD-TK-SD di seluruh Indonesia. Targetnya 1.000 sekolah.

Kalau Anda googling, untuk mendapatkan paket komplet tentang ilmu penyelenggaraan institusi pendidikan, Anda akan sering menemukan konsultan yang pasang tarif. Konsultasi sedikit, bayarnya banyak. Padahal ilmu yang dibagikan hanya sedikit. Nah, buku ini benar-benar seperti membuka selebar-lebarnya, seluas-luasnya, dan seterang-terangnya ilmu tentang praktek Metode Sentra.

Yudhis dan Siska ibarat merilis software yang siap untuk dipakai oleh siapa saja secara gratis di perangkat keras PAUD-TK-RA-SD di mana pun berada. Apa yang saya baca di buku, sama persis seperti yang terjadi di lapangan saat saya observasi beberapa kali ke Batutis Al-Ilmi. Buku ini mengonfirmasi realisasi ilmu Metode Sentra di tataran praksis.

Kesembilan, ada referensi pelengkap. Bab terakhir yang berisi referensi pelengkap adalah catatan rasa geram Yudhistira Massardi melihat karut-marut dunia pendidikan dan kehidupan kita berbangsa. Yudhistira berhasil memotret segala permasalahan bangsa ini, dari pisau analisis Metode Sentra.

Kesepuluh, ada testimoni dari orangtua murid Batutis Al-Ilmi tentang penerapan Metode Sentra terhadap anak mereka. Tentu saja, orangtua (wali murid) menjadi stake holder yang paling merasakan betul dampak dari Metode Sentra. Bagaimana anaknya bersikap, bertindak, semua langsung bisa dirasakan oleh orangtua. Metode Sentra haruslah selaras penerapannya antara di sekolah dan di rumah. Jika tidak, tentu anak (siswa) akan merasakan cultural gap.

Nah, tunggu apa lagi? Ingin anak Anda optimal kecerdasan jamaknya? Segera beli buku ini, pelajari, dan terapkan baik di sekolah, maupun di rumah Anda. Jangan sampai di usia emas (0-7 tahun), malah segala potensi anak Anda terpendam atau bahkan tak tersentuh sama sekali. Selamat membaca buku pemantik kecerdasan jamak, kawan! (Ingin komonukasi dengan saya? Colek @pukul5pagi)

Buku Pendidikan Karakter dengan Metode Sentra

Pendidikan Karakter dengan Metode Sentra

Pesan Sekarang atau Anda Kehabisan!

Alamat Pemesanan: SEKOLAH BATUTIS AL-ILMI di Pondok Pekayon Indah Blok BB 29 No 6, Jl. Pakis V B, Pekayon Jaya, Bekasi Selatan 17148 atau melalui SMS/Telp ke 0813.8842.0811 (Yudhistira Massardi) email: ymassardi@yahoo.com.

Pembayaran:

Transfer ke Rekening Bank Mandiri Cab. Taman Vila Galaxy Bekasi, No. 125.000.580.9918 atau Bank BCA Cab. Taman Vila Galaxy Bekasi, No. 5770.5798.82 (keduanya a/n Yudhistira ANM Massardi)

16 responses to this post.

  1. Hargane berapa ?

    Reply

    • Harganya Rp 300 rb. Belum termasuk ongkos kirim. Ongkos kirim ke Jabodetabek Rp 10.000, Pulau Jawa Rp 20.000, Luar Pulau Jawa Rp 30.000, pake TIKI/JNE. Sila kontak aja ke Pak Yudhistira Massardi nya langsung, mumpung masih ready stock.

      Reply

  2. mantep brother… dari resensimu jadi tertarik baca aku dlil… insyaAllah aku nnti pesan…

    Reply

  3. Posted by puyi on December 10, 2012 at 9:37 AM

    Ada di gramed ga ad?

    Reply

  4. suka kata kata ini : Menghindari 3M butuh cara pikir yang kreatif.
    bener pake banget🙂

    saya pengen beli, kak. makasih resensinya🙂

    Reply

  5. Mantep resensi bukunya…
    Semoga saya bisa nyusul membaca bukunya

    http://Www.ZaenuriAchmad.com

    Reply

  6. gr2 review ini jadi pengen beli nih. tp masalahnya harganya itu lho yg bikin gk kuat

    Reply

  7. Posted by nova on April 2, 2015 at 6:07 PM

    di dalam buku ini, pembahasan sentra persiapan berdasarkan teori atau tidak?
    kalau iya, saya mau pesan sebagai referensi tesis saya.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

childhoodoptimizer

"Optimalkan masa kecil anak, agar hidupnya selamat, kelak!"

One's Blog

Ucapan berhamburan - Tulisan akan bertahan

Azizah SL

Membumikan Kata, Melangitkan Cerita

Ollie dan Dunianya

"I read, I travel, and I become"

penjelajahmimpi

Terus menjelajahi mimpi, karena semua berawal dari sini

Chae's Blog

Life begins at the end of your comfort zone

Muhammad Jhovy Rahadyan

Be The Best Of Ourself

Ardisaz

Talk about Tech, Startup, Gadget, Travel, and My Daily Life

Kiki Barkiah

Ummi diary

Zaky Amirullah

Merapikan Serpihan Hikmah

Fitri Ariyanti's Blog

Mengolah Rasa, Menebar Makna

DIENG PLATEAU

PARADISE OF CENTRAL JAVA

Pusat Refill Toner

Refill Toner Di Tempat

Febri Photography

Kadang keindahan diawali oleh kegilaan

dinysullivan92

This Is My Life

Tentang Hidup

Hidup sekali, Hiduplah yang berarti..

Seorang Pemuda Pendamba Ridho Ilahi

Pecinta Dzikir dalam Alunan Fikir

SilentManifest

Don't Trust Me. I'm not a Writer

Seni Hidup

=Ketidaksempurnaan Itu Cantik=

Stev_vannie's blog

Apalah Arti Sebuah Kata

literasi . seni . lestari

untaian patahan kata bertaut menjadi narasi beresensi

direizz

Just another WordPress.com site

Komunitas Ngéjah

Desa Sukawangi - Kec Singajaya - Kab Garut

NANDA PRINTING DAN PERCETAKAN RAWAMANGUN – JAKARTA

Percetakan, Foto Copy, Penjilidan, Pengetikan, Design Grafhis, Print dan Komputer

sihaik

This WordPress.com site is the bee's knees

Azinuddinikrh's Blog

barangkali kau benar, hanya malaikat dan gemericik air lah yang dapat membawaku pergi berlalu

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Blog Ayunda Damai

Bermain, Belajar dan Bercerita

Kicau Kaki

Melangkah, memotret, menulis

serbaserbitoyota

information & news

Scientia Afifah

bacalah, dan bertumbuhlah!

Yanto Musthofa

In this very short journey home, I dare not to dream of making a difference. The world is going to have a marker that I've ever been growing in it, ... that's all I have to dream of.

nimadesriandani

Balanced life, a journey for happiness site

Rindrianie's Blog

Just being me

Martina Nofra Panai

InsyaAllah 2017

SanWa Journeys

by Sandrine Tungka

rizasaputra

tempat kuring ngacapruk

Moh Darodjat

Muhammadiyah Gerakanku

Ruli Blogger

Wordpress.com

Life Journey

Catatan Perjalanan Kehidupan

JaTiara

A Diary To Share And Review My Random Memories

CCTV, AC, GPS, PABX, Brankas, Pemadam Api, JAMBI

Safety Spesialis, Bengkel Mobil, Material Bangunan, Jambi 0741-7350248, 085216881144

Imaji Tiada Batas!

Hidup sederhana, berkarya luar biasa.

Ridwanologi

Ruang Pandang Ridwan Aji Budi Prasetyo

D L A`s Stories

Mylife, Mydeath are all for Allah SWT.

unspoken mind

if you can't tell, just write

%d bloggers like this: